Pages

Asam Pedas Muar bandar Diraja Original di Kuala Lumpur


Assalamualaikum. Sempena bulan Ramadhan ni, sudah pasti semua mencari bazaar ramadhan yang terbaik.

 Jom rasakan keenakan Asam Pedas Muar original yang dibuka oleh saya dan rakan2. Macam2 ada.

Ada asam pedas ikan mayung, asam pedas telur ikan mayung, asam pedas sembilang, asam pedas ikan pari, asam pedas ayam, dan sayur kampung.

Nak tahu kat mana?

Tempatnya sangat mudah.

Tapak : Uptown Danau Kota. (betul2 berhadapan stesen minyak shell)
Masa : sepanjang ramadhan. 30 hari.

Jom! Doakan saya dan rakan2 dapat beri service yang terbaik utk anda

Opss. Harga? Pastinya berpatutan.

Untuk catering dan pertanyaan, boleh call amri - 0179937793


WAHAI ENCIK D -apa khabar?-

Encik D, sejak cacatan pertama hari tu, hati ni semakin membuak untuk terus berdansa dengan pena di atas mu.

Hari ni suasana di Rumah Titian Kaseh tidak seperti dulu. Adik hakim dan adik fakhrul la yang selalu meriuhkan suasana Rumah ni. Mak Pah yang sedang sibuk membersihkan halaman rumah, habis dikacaunya. Mak Pah hanya menggeleng. Budak-budak. Entah kenapa, emak mereka yang sudah lama tidak menjenguk mereka, datang semalam. Nak bawa balik untuk menghadiri perbicaraan mahkamah dengan ayah mereka.

Seingat akulah kan wahai Encik D, perbicaraan emak dan ayah mereka sudah lama tergendala. Sebabnya,  dua-dua tak mahu mengalah. Sebelah pihak kata si suami curang, sebelah pihak lagi kata si isteri curang. Naik pening aku tengok. Inikan pula adik hakim dan adik fakhrul yang menghadapi kerenah mereka. Agaknya dah terbalik ke Encik D dunia ni. Ibu bapa pula yang menyusahkan anak-anak. Anak-anak pula yang kena faham kerenah mereka.

Entah bilalah perbicaraan tu nak habis. kata Mak Pah, tgh dalam prosiding untuk kata putus. hmm.. nampak gayanya, terpaksalah adik-adik Ikhmal tu mengantuk berada dalam kancah mahkamah tu kan. Tiba-tiba rindu pula mereka. baru sehari tiada. Belum berbulan-bulan Ikhmal tinggalkan mereka. aduh. Mati agaknya nanti Encik D.

Encik D, hari ni kan, Ikhmal pun dapat satu kejutan. Tiba-tiba datang seorang mak cik ni nak minta hutang kat Ikhmal. Dia kata untuk membalas segala jasa yang dia telah taburkan semasa Ikhmal kecil. Mak Pah pun kebingungan. Kan sejak kecil Mak Pah yang jaga. Dari mana datangnya mak cik ni pun tak tahu.

Lepas tu,  boleh  pula dia minta RM1000 kat Mak Pah. Mane la Mak Pah nak cekau duit sebanyak tu.  Apa yang Ikhmal pelik,  mak cik tu mukanya macam peminta sedekah. serabai.  Boleh pula nak minta kat kami yang sediakala susah. Nak memudahkan situasi, Mak  Pah tunjuklah kuih muih yang Mak Pah buat dengan ibu-ibu tunggal lain. ''Nak beli?'', offer Mak Pah kat mak cik tu. Mak cik tu bengang, terus keluar meninggalkan rumah kami.

Bukan apa, Mak Pah dah cuba macam-macam. Diajaknya tinggal bersama kami, tak mahu. Tempat ni terbuka untuk semua. Kita hidup sama-sama susah. Biarlah kita senang pun, bersama. Penat nak memujuk, Mak Pah buat la macam tu. Habis cerita. hahaha.

hmm.. Baiklah Encik D, sampai sini saja ya. Cukup la tu. Mak Pah dah bebel tu. Suruh anak-anaknya tidur. hehe.

WAHAI ENCIK D -catatan pertama-

wahai encik D,
salam perkenalan dari saya. nama saya ikhmal. 19 tahun. emak dan ayah sudah tiada. bukan meninggal dunia. tetapi kelibat mereka tidak sekali aku tatapi. dari kecil lagi tanah ini aku jejaki. tanah ini yang pernah mencium bau daki dan rasa darah aku. Rumah Titian Kaseh, Titiwangsa. tempat yang penuh suka dan duka. mak pah ada kata, aku berada kat sini sebab pihat hospital yang hantar. mereka kata mak dan ayah aku tinggalkan aku kelaparan susu di hospital. jadi, atas bahu mak pah la aku menumpang kasih dan menacap susu.

sadis kan hidup aku?, kan encik D. tak mengapalah. aku harap mereka akan sentiasa ingat akan tubuh kecil ini yang tak pernah mereka lihat nangis dan ketawa aku.

aku kini baru sahaja selesai matrikulasi. sedang menunggu hari memasuki Pusat Asasi Universiti Malaya. bulan 9 agaknya. sabar tak sabar aku menunggu detik itu. tapi kesian juga kat mak pah sebab terkutu-kutu mencari wang utk aku. mana taknya, anak mak pah pertama yang berada di puncak gading. abang-abang yang lain di Rumah Titian Kaseh masing-masing mengikut keluarga angkat mereka. tidak tahu apa yang terjadi kepada mereka.

ada juga abang Aqil datang melawat mak pah dan kami. itu pun, 5 bulan lepas. sekarang, entah. encik D, abang Aqil tu da mcm abang ikhmal tau. dialah yang selalu ikhmal mengadu dan tempat menumpang kekuatan. kini, masing-masing seakan-akan hilang hubungan. tiada talian yang perlu dihubungi.

agaknya encik D pernah dengar tak perempuan ada diari. ha, kat sini encik D la yang jadi tempat ikhmal menulis. meluahkan segala rasa. harap encik D tetap bersama.

jumpa esok encik D. jumpa esok. :)